Promo
Tahunan
×
Home » , » Setelah Banjir di Media Lokal, Media Raksasa Nasional Pun Tak Sabar Wawancara Dengan Edi

Setelah Banjir di Media Lokal, Media Raksasa Nasional Pun Tak Sabar Wawancara Dengan Edi

Written By Redaksi on Sunday, 31 January 2016 | 23:40:00

Salut ke PNS ini, Manfaatkan Medsos untuk Inisiasi Bedah 11 Rumah Warga Miskin
KHABARPOPULER.COM - Setelah berapa lama Bnag Edi Fadil sibuk diramaikan oelh mesia lokal Aceh tentang perjuangannya menjadi sahabat duafa Aceh lewat membangun sejumlah rumah orang miskin, kini media nasional raksasa seper detik.com ikut wawancara dengan Edi.

Dalam pertemuan dengan detikom dengan penampilannya sederhana. Mengenakan kaos oblong, lelaki berusia 31 tahun itu duduk di sebuah meja paling depan. Gaya bicaranya sedikit cepat. Meski demikian, ia ramah terhadap setiap orang yang menyapanya.

Edi Fadhil, namanya. Lelaki kelahiran Montasik, Aceh Besar ini sudah berhasil membangun 11 rumah warga miskin tak layak huni di sejumlah kabupaten di Aceh. Sembilan rumah di antaranya telah ditempati sedangkan dua lagi masih dalam tahap pembangunan. Tak ada embel-embel nama organisasi ataupun komunitas yang dibawa Fadhil untuk membantu kaum dhuafa tersebut. Di sini, ia bertugas sebagai koordinator.

Ide membangun rumah masyarakat miskin muncul dalam dirinya sejak April 2015 silam. Saat itu, ayah satu anak ini mengunjungi sebuah desa di pedalaman Aceh Utara. Di sana, ia menemukan sebuah rumah tak layak huni yang ditempati satu keluarga. Kondisi rumah tersebut hampir roboh dan mirip kandang kambing.

"Saya sedih melihat kondisi rumah tersebut dan berpikir bagaimana caranya untuk membantu," kata Fadhil saat ditemui detikcom di sebuah warung kopi di Banda Aceh, Senin (1/2/2016).

Berselang beberapa hari kemudian sambil menunggu motornya diperbaiki, Fadhil membuat sebuah tantangan. Ia memposting foto rumah tak layak huni tersebut di akun Facebook miliknya dan menantang netizen yang 'Like' ataupun memberi komentar untuk menyumbang Rp 100 ribu. Dalam hitungan menit, foto yang diunggah Fadhil dibanjiri komentar dan tak sedikit netizen yang menyukainya.

Satu persatu netizen yang memberi tanda suka ataupun komentar selanjutnya dikirim pesan. Ia menagih netizen untuk menyumbang. Jika satu pengguna Facebook menyukai fotonya plus berkomentar, maka wajib menyumbang Rp 200 ribu. Dua hari berselang, terkumpul dana Rp 17 juta.

"Ada juga pengguna Facebook yang curang. Setelah menyukai dan berkomentar di foto yang saya tapi tidak menyumbang," ungkap PNS di Pemprov Aceh ini sambil tersenyum.

Dana sumbangan terus mengucur ke dalam rekeningnya dari hari ke hari. Setelah biaya cukup, Fadhil kembali mengunjungi pemilik rumah tersebut. Ia mengajak warga sekitar untuk membongkar rumah yang ditempati satu keluarga itu secara gotong royong. Baru selanjutnya Fadhil membayar tukang untuk membangun kembali rumah dengan berdinding beton.

Rata-rata rumah yang dibangun Fadhil berukuran 6X6, berlantai semen dan menghabiskan dana di bawah Rp 40 juta. Setelah semuanya siap dan lengkap dengan instalasi listrik, baru serah terima dilakukan. Untuk satu rumah, Fadhil menargetkan siap dibangun dalam waktu dua bulan.

"Kita tidak bisa memaksa tukang untuk mengebut pengerjaannya. Karena rata-rata tukang ini memiliki hubungan keluarga dan pemilik rumah dan mereka ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan," ungkapnya.

Usai berhasil membangun satu rumah, Fadhil kembali mengunggah rumah-rumah tak layak huni ke akun Facebooknya. Tapi kali ini ia tak lagi menantang netizen seperti semula. Di luar dugaan, masyarakat ternyata memilih menyumbang dalam jumlah besar hingga mencapai jutaan rupiah. Hanya butuh beberapa hari, rumah kedua akhirnya dibangun.

Begitu seterusnya ia lakukan hingga rumah ke-11. Bahkan kini ada pengguna Facebook yang memberi tahu tentang lokasi rumah tak layak huni pada dirinya. Ia merespons dengan cepat setiap informasi yang masuk. Alhasil, rumah-rumah itu kemudian dibongkar untuk dibangun baru.

"Ini kita lagi menyiapkan rumah ke 12. Rumah yang ingin kita bedah sudah ada tinggal saya posting di Facebook fotonya," jelasnya.
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Website | Berita dan Ispiratif | Khabar Populer
Copyright © 2016. KHABAR POPULER - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Khabarpopuler.com
Shared by Jejak Agama | Proudly powered by Site