Promo
Tahunan
×
Home » , » Donald Trump: Obama dan Clinton Pencipta ISIS

Donald Trump: Obama dan Clinton Pencipta ISIS

Written By Redaksi on Monday, 4 January 2016 | 13:00:00

Bakal calon presiden Amerika Serikat dari Partai Republik, Donald Trump menyebut bahwa kebijakan dari Presiden Barack Obama dan mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton "menciptakan ISIS."

Komentar Trump ini menambah daftar panjang komentar kontroversial yang diluncurkan pengusaha real-estate ini dalam mengkritik cara pemerintahan Obama mengatasi terorisme.

"Mereka membentuk ISIS. Hillary Clinton menciptakan

ISIS dengan Obama," kata Trump di Mississippi Coast Coliseum, dikutip dari CNN, Sabtu (2/1).

Meski demikian, Trump tidak memberikan penjelasan terkait komentarnya yang kontroversial ini.

Selain itu, Trump juga menyebut bahwa ketegangan antara Iran dan Arab Saudi yang semakin meningkat belakangan ini merupakan tanda bahwa Republik Islam (Iran) ingin mengambil alih posisi Saudi yang selama ini menjadi salah satu sekutu AS di Timur Tengah.

Komentar itu diluncurkan Trump setelah diskusi singkat tentang aksi unjuk rasa yang berujung ricuh di gedung Kedutaan Besar Saudi di Teheran, yang meletus akibat eksekusi seorang ulama Syiah di Saudi, Nimr al-Nimr, atas tuduhan terorisme.

Iran, negara yang mayoritas penduduknya merupakan warga Syiah, menilai ekseskusi itu tidak adil.

Nimr merupakan salah satu kritikus dari kelompok Syiah yang paling vokal di Saudi. Nimr dianggap sebagai seorang teroris oleh Riyadh, tapi dipuji oleh Iran sebagai pemerhati hak-hak kelompok Syiah yang minoritas dan terpinggirkan di Saudi.

Nimr juga merupakan pemimpin sekte aktivis muda untuk memperjuangkan kesetaraan Syiah dengan Sunni di Saudi.

"Di Teheran, mereka membakar kedutaan Saudi, Anda lihat itu?" kata Trump membuka sambutannya.

"Sekarang, Iran ingin mengambil alih [posisi] Arab Saudi. Mereka selalu menginginkan itu. Mereka ingin minyak, OK? Mereka selalu ingin itu," ujar Trump.

Trump juga menyalahkan Partai Demokrat maupun mantan Presiden George W. Bush ketika berbicara tentang kerusuhan di Timur Tengah, khususnya mengutip keputusan presiden No. 43 untuk menyerang Irak pada 2003.

Dalam beberapa pekan terakhir, Trump sangat agresif melontarkan kritikan soal Clinton, bakal calon presiden AS dari Partai Demokrat dan mantan Menteri Luar Negeri AS.

Tak hanya Trump, dua bakal calon presiden AS dari Partai Republik lainnya, Carly Fiorina dan Rick Santorum pada November lalu, juga menilai bahwa Clinton dan Obama harus disalahkan atas terciptanya kelompok militan ISIS.

Trump kerap kali meluncurkan komentar yang berapi-api dan kontroversial untuk menaikkan popularitas. Di antara komentarnya adalah menghina etnis Meksiko dan menyinggung umat Islam.

Dengan komentarnya ini, Trump berada di peringat pertama survei Partai Republik, mengalahkan 12 kandidat lainnya.

Seruan Trump untuk melarang Muslim memasuki Amerika Serikat telah menuai banyak kecaman oleh politisi Amerika. Hal ini juga memicu kegemparan internasional dan menyebabkan kritik bahwa pandangannya dapat digunakan sebagai propaganda oleh militan.

Kelompok militan yang berkembang di Somalia, al-Shabaab, pada Sabtu (2/1) merilis sebuah film dokumenter yang bertujuan untuk merekrut anggota baru. Dalam film dokumenter itu, kelompok militan memaparkan soal ketidakadilan rasial di Amerika Serikat dengan menampilkan seruan Trump yang melarang seluruh umat Muslim memasuki AS. (CNN)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Website | Berita dan Ispiratif | Khabar Populer
Copyright © 2016. KHABAR POPULER - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Khabarpopuler.com
Shared by Jejak Agama | Proudly powered by Site