Promo
Tahunan
×
Home » » ISIS Hanya Takut Islael, Berita Saheh atau Propaganda?

ISIS Hanya Takut Islael, Berita Saheh atau Propaganda?

Written By Redaksi News on Tuesday, 29 December 2015 | 23:45:00

KHABARPOPULER.COM - Dengan segala sepak terjang dan tindakan sadisnya, lalu negara apa yang paling ditakuti oleh ISIS?

Seperti dilansir MIRROR.co.uk, Selasa (29/12/2015), seorang wartawan yang menghabiskan waktu bersama para militan ISIS membuat pengakuan mengejutkan.

Menurut jurnalis bernama Jurgen Todenhofer itu, ISIS hanya takut kepada negara Israel.

Meski digempur Rusia, Prancis, Inggris dan Amerika Serikat, ternyata ISIS hanya takut kepada Israel.

Kepada Jewish News, jurnalis yang tinggal di Suriah selama 10 hari pada 2014 ini mengatakan, "Mereka (ISIS) berpikir mereka bisa mengalahkan angkatan darat Amerika dan Inggris."

"Sebab, kata mereka, kedua negara tersebut tidak memiliki pengalaman menghadapi pemberontakan dalam kota dan strategi teroris," ujarnya.

Tapi, imbuh Todenhofer, para militan ISIS mengetahui bahwa Israel merupakan negara yang tangguh dalam menghadapi pemberontakan dan teroris.

"Mereka tidak takut dengan prajurit Inggris dan Amerika, mereka hanya takut dengan pasukan Israel. Mereka bilang ke saya bahwa pasukan Israel benar-benar berbahaya," terang Todenhofer.

Wartawan anti-ISIS dibunuh

Seorang pegiat dan pembuat film penentang kelompok yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS ditembak mati oleh sejumlah pembunuh di siang hari di Turki.

Naji Jerf, 38 tahun, ditembak pistol dengan peredam suara di Gaziantep, dekat perbatasan Suriah, lapor media Turki.

Jerf adalah sutradara film Raqqa is Being Slaughtered Silently (RBSS), sekelompok wartawan yang menanggung risiko setiap hari karena melaporkan pelanggaran yang dilakukan ISIS.

Ini adalah pembunuhan ke dua anggota kelompok itu dalam beberapa minggu ini, setelah Ahmad Mohammed al-Mousa dibunuh di Suriah.

Jerf adalah pengecam keras ISIS. Dia menyutradarai dua film dokumenter baru-baru ini tentang kelompok itu.

Yang pertama tentang pembunuhan para pegiat Suriah di Aleppo, film keduanya tentang pekerjaan yang dilakukan RBSS.

Dia juga menjadi ayah dua anak perempuan. Seorang teman Jerf mengatakan keluarga pembuat film itu telah diberikan suaka di Prancis dan dijadwalkan akan mengunjungi Paris minggu ini.

Selain pekerjaannya dengan RBSS, Jerf juga menjadi pemimpin redaksi Hentah, sebuah majalah Suriah yang melaporkan "kehidupan sehari-hari warga Suriah", demikian menurut situs internet penerbitannya.(*)

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Website | Berita dan Ispiratif | Khabar Populer
Copyright © 2016. KHABAR POPULER - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Khabarpopuler.com
Shared by Jejak Agama | Proudly powered by Site