Promo
Tahunan
×
Home » , » Astaghfirullah...!!! Maqam Imam Al-Faqih Muqaddam Pengarang Yasin Fadhilah Dirusak Wahabi

Astaghfirullah...!!! Maqam Imam Al-Faqih Muqaddam Pengarang Yasin Fadhilah Dirusak Wahabi

Written By Redaksi News on Wednesday, 30 December 2015 | 10:13:00

KHABARPOPULER.COM - Maraknya kelompok Islam radikal yang menghancurkan makam-makam Ulama, bahkan makam nabi-nabi dan kini dikabarkan makam Imam Al-Faqih Muqaddam, yaitu pengarang Yasin Fadhilah dirusak oleh wahabi, berita ini sempat membuat heboh di media sosial.

Berita dan foto diunggah oleh seorang pada Selasa (29/12) kemarin itu terlihat berantakan, dengn isi berita "Astaghfirullah, Maqam Imam Al-Faqih Muqaddam dihancurkan Wahabi".Meski informasi masih simpang siur apa penyebab sebenarnya kerusakan makam mulia itu, sebaiknya kita selalu harus hati-hati dalam menjaga dan membina generasi dari kelompok Islam Radikal yang sengaja menghancurkan makam-makam keramat dengan beracam alasan sampah.

Siapa  Imam Al-Faqih Muqaddam?
Beliau adalah al-’arif billah, seorang ulama besar, pemuka para imam dan guru, suri tauladan bagi al-’arifin, penunjuk jalan bagi as-salikin, seorang qutub yang agung, cucu baginda Sayyidina Rasulullah Saw, imam bagi Thariqah Alawiyyah, seorang yang mendapatkan kewalian rabbani dan karomah yang luar biasa, seorang yang mempunyai jiwa yang bersih dan perjalanan hidupnya terukir dengan indah.

Beliau adalah seorang yang diberikan keistimewaan oleh Allah SWT, sehingga dia mampu menyingkap rahasia ayat-ayat-Nya. Ditambah lagi Allah memberikannya kemampuan untuk menguasai berbagai macam ilmu, baik yang dhohir ataupun yang bathin.


Beliau dilahirkan pada tahun 574 H. Mengambil ilmu dari para ulama besar di jamannya. Di antaranya adalah Al-Imam Al-Allamah Al-Faqih Abul Hasan Ali bin Ahmad bin Salim Marwan Al-Hadhrami At-Tarimi. Al-Imam Abul Hasan ini adalah seorang guru yang agung, pemuka para ulama besar di kota Tarim. Selain itu dia (Al-Faqih Al-Muqaddam) juga mengambil ilmu dari Al-Faqih Asy-Syeikh Salim bin Fadhl dan Al-Imam Al-Faqih Abdullah bin Abdurrahman bin Abu Ubaid (pengarang kitab Al-Ikmal Ala At-Tanbih). Gurunya itu, yakni Al-Imam Abdullah bin Abdurrahman, tidak memulai pelajaran kecuali kalau Al-Faqih Al-Muqaddam sudah hadir. Selain itu dia (Al-Fagih Al-Muqaddam) juga mengambil ilmu dari beberapa ulama besar lainnya, diantaranya Al-Qadhi Al-Faqih Ahmad bin Muhammad Ba’isa, Al-Imam Muhammad bin Ahmad bin Abul Hubbi, Asy-Syeikh Sufyan Al-Yamani, As-Sayyid Al-Imam Al-Hafidz Ali bin Muhammad bin Jadid, As-Sayyid Al-Imam Salim bin Bashri, Asy-Syeikh Muhammad bin Ali Al-Khatib, Asy-Syeikh As-Sayyid Alwi bin Muhammad Shohib Mirbath (paman dia) dan masih banyak lagi.

Dalam mengambil sanad keilmuan dan thariqahnya, dia mengambil dari dua jalur sekaligus. Jalur pertama adalah dia mengambil dari orang tua dan pamannya, orang tua dan pamannya mengambil dari kakeknya, dan terus sambung-menyambung dan akhirnya sampai kepada Rasulullah SAW. Adapun jalur yang kedua, dia mengambil dari seorang ulama besar dan pemuka ahli sufi, yaitu Sayyidina Asy-Syeikh Abu Madyan Syu’aib, melalui dua orang murid Asy-Syeikh Abu Madyan, yaitu Abdurrahman Al-Maq’ad Al-Maghrobi dan Abdullah Ash-Sholeh Al-Maghrobi. Kemudian Asy-Syeikh Abu Madyan mengambil dari gurunya, gurunya mengambil dari gurunya, dan terus sambung-menyambung dan akhirnya sampai kepada Rasulullah SAW.

Beliau wafat pada tahun 653 H, akhir dari bulan Dzulhijjah. Jazad dia disemayamkan di pekuburan Zanbal, di kota Tarim. Banyak masyarakat yang berduyun-duyun menghadiri prosesi pemakaman dia. Dia meninggalkan 5 orang putra, yaitu Alwi, Abdullah, Abdurrahman, Ahmad dan Ali.(*)
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Website | Berita dan Ispiratif | Khabar Populer
Copyright © 2016. KHABAR POPULER - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Khabarpopuler.com
Shared by Jejak Agama | Proudly powered by Site